Home » , , » Menjawab Pertanyaan Soal Qs(70) Al Ma’arij 40

Menjawab Pertanyaan Soal Qs(70) Al Ma’arij 40

Written By Emye Yahya on Selasa, 07 Mei 2013 | 23.52




Warkop Conan
  • Assalamu Alaikum Ustad, Saya ingin bertanya pertanyaan penting, di dunia nyata saya mendapat pertanyaan oleh seorang muallaf yg membuat saya kesulitan menjawabnya.
    Pertanyaannya begini: kenapa didalam Al-quran surat 70:40 seolah-olah berarti Allah bersumpah kepada Tuhan yg lain
    “Maka Aku bersumpah demi Tuhan yg mengatur tempat-tempat tebit dan tenggelamnya matahari, sungguh Kami pasti mampu [QS. Al-Ma'arij :40, Al-quran dan Terjemahannya, CV Penerbit Diponegoro 2005, Departemen Agama RI]
    Jika Ustadz mengetahui tafsirnya dimohon untuk menjawabnya demi kelancaran dakwah Islam,
    Jazakumullah..
    Wassalam….
Amor jawab:
Wa’alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh…

A. Sebelum menjawab pertanyaan tersebut,perlu diketahui saya hanyalah orang biasa, yang sedang belajar.   dan dalam hal ini saya belajar menjawab pertanyaan tersebut sesuai kemampuan dan pengetahuan saya..
B. Untuk menjawab masalah Sumpah,kita perlu tahu Pengertian SUMPAH  

PENGERTIAN SUMPAH dalam Al Qur’an

Kata ‘sumpah’ berasal dari kata Arab ‘qasam’ yang akar katanya disusun oleh huruf ‘qaf-sin-mim’, kata ini menurunkan beberapa pengertian : to divide, dispose, separate, apportion, distribute..

(http://www.studyquran.org/LaneLexicon/Volume8/00000242.pdf)

Kata ‘qasam’ diartikan ‘bersumpah’ misalnya terdapat pada ayat :
falaa uqsimu bimawaaqi’i alnnujuumi
[56:75] Maka Aku bersumpah dengan tempat beredarnya bintang-bintang.
falaa uqsimu bialsysyafaqi
[84:16] Maka sesungguhnya Aku bersumpah dengan cahaya merah di waktu senja,
laa uqsimu bihaadzaa albaladi
[90:1] Aku benar-benar bersumpah dengan kota ini (Mekah),
Namun kata ‘qasam’ dengan derivasinya juga diartikan membagi, memisahkan, misalnya terdapat pada ayat :
wa-idzaa hadhara alqismata uluu alqurbaa waalyataamaa waalmasaakiinu faurzuquuhum minhu waquuluu lahum qawlan ma’ruufaan
[4:8] Dan apabila sewaktu pembagian itu hadir kerabat, anak yatim dan orang miskin, maka berilah mereka dari harta itu (sekedarnya) dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang baik.
Faalmuqassimaati amraan
[51:4] dan (malaikat-malaikat) yang membagi-bagi urusan
tilka idzan qismatun dhiizaa
[53:22] Yang demikian itu tentulah suatu pembagian yang tidak adil.

Muncul pertanyaan :
”Lalu apa hubungannya bersumpah dengan membagi atau memisahkan..??”, apa sebenarnya arti bersumpah ketika ada kalimat ‘Tuhan bersumpah demi makhluk’..?? bagaimana sebenarnya posisi makhluk tersebut dalam sumpah tersebut..?? apakah benar posisinya sebagai pihak yang berkuasa untuk menghakimi pihak yang bersumpah..?? bagaimana halnya ketika Allah bersumpah demi diri-Nya sendiri..??

Kata ‘qasam’ sendiri dalam bahasa Arab setara dengan istilah lain :
Dalam bahasa Arab sumpah disebut dengan al-aimanu, al-halfu, al-qasamu. Al-aimanu jama’ dari kata al-yamiinu (tangan kanan) karena orang Arab di zaman Jahiliyah apabila bersumpah satu sama lain saling berpegangan tangan kanan. Kata al-yamiinu secara etimologis dikaitakan dengan tangan kanan yang bisa berarti al-quwwah (kekuatan), dan al-qasam (sumpah). Dengan demikian pengertian al-yuamiinu merupakan perpaduan dari tiga makna tersebut yang selanjutnya digunakan untuk bersumpah. Dikaitkan dengan kekuatan (al-quwwah), karena orang yang ingin mengatakan atau menyatakan sesuatu dikukuhkan dengan sumpah sehingga pernyataannya lebih kuat sebagaimana tangan kanan lebih kuat dari tangan kiri.
http://bs-ba.facebook.com/topic.php?uid=53744579012&topic=7485
sehingga selain arti kata : membagi atau memisahkan, ‘bersumpah’ juga mengandung unsur : menguatkan, mengukuhkan.

Yang perlu diperjelas disini adalah, ketika Allah bersumpah dengan nama makhluk-Nya, maka tidak ada suatu kesan yang muncul dari umat Islam, bahwa Allah telah ‘menyerahkan kekuasaan untuk menghakimi’ sumpah-Nya tersebut kepada benda tersebut. Baik didasar sumpah ataupun tidak, ataupun sumpah tersebut dilontarkan oleh siapapun, maka pihak yang berkuasa untuk menghakimi hanyalah Allah. Kalau begitu bagaimanakah sebenarnya ‘status’ makhluk/benda yang terdapat dalam sumpah itu..??
maka posisi makhluk/benda tersebut adalah sebagai SAKSI atas sumpah tersebut, saksi yang dikesankan independen, berdiri sendiri dan terpisah dari pihak yang bersumpah, berfungsi untuk menguatkan dan mengukuhkan bahwa apa yang disampaikan dalam sumpah tersebut benar adanya. Ini terkait dengan tujuan suatu sumpah dilontarkan, yaitu untuk meyakinkan pihak lain atas kebenaran apa yang disumpahkan, dimana pihak lain tersebut ragu-ragu atau tidak percaya.

Kesan terpisah ini sejalan dengan tujuan disampaikannya sumpah, sehingga seolah-olah Allah mengatakan ;”Sekalipun Aku adalah Tuhan Yang Maha Berkuasa, namun makhluk/benda yang Aku jadikan objek sumpah-Ku, dipersilahkan memutuskan sendiri kesaksiannya. Apabila Aku telah berbohong atau sumpah-Ku tidak benar, maka Aku sendiri yang akan menghakimi diri-Ku..”.
Pengertian ‘qasam’ ini juga berlaku dalam hal Tuhan bersumpah atas diri-Nya sendiri. Pemisahan diibaratkan ‘posisi’ Tuhan sebagai pihak yang bersumpah dan sebagai pihak yang bersaksi merupakan dua hal yang seolah-olah terpisah, sehingga kesaksian Tuhan adalah adli, kuat dan benar. Ini memenuhi tujuan untuk apa sumpah tersebut dilontarkan, yaitu untuk meyakinkan pihak lain yang tidak percaya dan ragu-ragu. Disinilah kesetaraan antara istilah ‘qasam’ dan ‘aimanu’, yaitu kemandirian sebagai saksi menunjang pengukuhan dan penguatan sumpah yang disampaikan.

Sumpah Sumpah Allah di Al Qur’an
“Demi matahari dan cahayanya di pagi hari (1) dan bulan apabila mengiringinya (2) dan siang apabila menampakkannya (3) dan malam apabila menutupinya (4) dan langit serta pembinaannya (5) dan bumi serta penghamparannya (6) dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya).” (Asy-Syams: 1-7).
“Demi malam apabila menutupi (cahaya siang) (1), dan siang apabila terang benderang (2), dan penciptaan laki-laki dan perempuan (3).” (Al-Lail: 3-1).
“Demi fajar (1) dan malam yang sepuluh (2) dan yang genap dan yang ganjil (3) dan malam bila berlalu (4).” (Al-Fajr: 1-4).
“Dan apabila binatang-binatang liar dikumpulkan (5), dan apabila lautan dipanaskan (6), dan apabila roh-roh dipertemukan dengan tubuh (7), apabila bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup ditanya (8), karena dosa apakah dia dibunuh (9), dan apabila catatan-catatan (amal perbuatan manusia ) dibuka (10), dan apabila langit dilenyapkan (11), dan apabila neraka Jahim dinyalakan (12), dan apabila surga didekatkan (13), maka tiap-tiap jiwa akan mengetahui apa yang dikerjakannya (14), sungguh Aku bersumpah dengan bintang-bintang.” (At-Takwir: 5–15).
“Demi (buah) Tin dan (buah) Zaitun (1), dan demi bukit Sinai (2).” (At-Tin: 1-2).

Kemudian mengenai Ayat Qs 70:40

فَلَا أُقْسِمُ بِرَبِّ الْمَشَارِقِ وَالْمَغَارِبِ إِنَّا لَقَادِرُونَ
Maka Aku bersumpah dengan Tuhan Yang Mengatur tempat terbit dan terbenamnya matahari, bulan dan bintang; sesungguhnya Kami benar-benar Maha Kuasa.

Pertanyaan yang sering diajukan adalah :  

  1. Siapakah Aku dalam Ayat tersebut?  
  2. Siapakah Tuhan dalam Ayat tersebut? 

Bahkan ayat tersebut sering dijadikan BAHAN untuk para Menggugat dan Menghujat Al Qur’an.   JIka menghadapi pertanyaan tersebut apa jawaban kita?

1. Siapakah Aku dalam Ayat tersebut?  
jawabannya adalah Allah Subhana wa ta’ala  
2.Siapakah Tuhan dalam Ayat tersebut?  
jawabannya adalah :Rabb 

Makna ar-Rabb secara bahasa
Ibnu Faris berkata, “Kata Rabb menunjukkan beberapa arti pokok, yang pertama: memperbaiki dan mengurus sesuatu. Maka ar-Rabb berarti yang menguasai, menciptakan dan memiliki, juga berarti yang memperbaiki/mengurus sesuatu(2)
Ibnul Atsir berkata, “Kata ar-Rabb secara bahasa diartikan pemilik, penguasa, pengatur, pembina, pengurus dan pemberi nikmat. Kata ini tidak boleh digunakan dengan tanpa digandengkan (dengan kata yang lain) kecuali untuk Allah Ta’ala (semata), dan kalau digunakan untuk selain-Nya maka (harus) digandengkan (dengan kata lain), misalnya: rabbu kadza (pemilik sesuatu ini(3)
Lebih lanjut imam Ibnu Jarir ath-Thabari memaparkan, “(Kata) ar-Rabb dalam bahasa Arab memliki beberapa (pemakaian) arti, penguasa yang ditaati di kalangan orang-orang Arab disebut rabb …, orang yang memperbaiki sesuatu dinamakan rabb …, (demikian) juga orang yang memiliki sesuatu dinamakan rabb. Terkadang kata ini juga digunakan untuk beberapa arti selain arti di atas, akan tetapi semuanya kembali pada tiga arti tersebut. Maka Rabb kita (Allah Ta’ala) yang maha agung pujian-Nya adalah penguasa yang tidak ada satupun yang menyamai dan menandingi kekuasaan-Nya, dan Dialah yang memperbaiki (mengatur semua) urusan makhluk-Nya dengan berbagai nikmat yang dilimpahkan-Nya kepada mereka, serta Dialah pemilik (alam semesta beserta isinya) yang memiliki (kekuasan mutlak dalam) menciptakan dan memerintahkan (mengatur)”(4)

Jadi Rabb adalah Jabatan,Kedudukan,Kekuasaan yang dimiliki Allah Sendiri.
Jadi Kesimpulannya Qs 70:40,Allah Subhana wa ta’ala sedang bersumpah dengan Jabatan, Kedudukan, Kemampuan, Kekuasaa yang dimiliki Allah Sendiri, yaitu Mengatur tempat terbit dan terbenamnya matahari, bulan dan bintang.

Dan ayat tersebut sama sekali tidak menunjukan adanya tuhan lain selain Allah.   dan Qs 70:40 tidak jauh berbeda dengan ayat ayat lain ,hanya sedikit perbedaanya,yaitu kalau
dalam Qs 70:40 Allah bersumpah atas nama JABATAN/kedudukan/Kemampuan dirinya sendiri   sedangkan ayat ayat lain Allah bersumpah dengan menggunakan ciptaannya sendiri.
semoga jawaban saya ini bisa bermanfaat
Wassalam
id amor
Sumber referensi
(1)http://answering-ffi.blogspot.com/2011/02/menjawab-gugatan-allah-yang-banyak.html
(2)Kitab “Mu’jamu maqaayiisil lughah” (2/313).
[3] Kitab “an-Nihaayah fi gariibil hadits wal atsar” (2/450)
[4] Kitab “Tafsir ath-Thabari” (1/89).


Share this article :

7 comments:

  1. Terlalu bertele tele penjelasan mu..

    Simple,.padat jelas donk...

    Jdi bosan bca nya....
    Ini zaman modern.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi Kesimpulannya Qs 70:40,Allah Subhana wa ta’ala sedang bersumpah dengan Jabatan, Kedudukan, Kemampuan, Kekuasaa yang dimiliki Allah Sendiri, yaitu Mengatur tempat terbit dan terbenamnya matahari, bulan dan bintang.

      Dan ayat tersebut sama sekali tidak menunjukan adanya tuhan lain selain Allah. dan Qs 70:40 tidak jauh berbeda dengan ayat ayat lain ,hanya sedikit perbedaanya,yaitu kalau
      dalam Qs 70:40 Allah bersumpah atas nama JABATAN/kedudukan/Kemampuan dirinya sendiri sedangkan ayat ayat lain Allah bersumpah dengan menggunakan ciptaannya sendiri.
      semoga jawaban saya ini bisa bermanfaat

      Hapus
    2. Assalamualaikum wr.wb,
      yg bersumpah tersebut adalah malaikat jibril a.s pembawa wahyu dari Allah.

      Maka Aku (jibril a.s )bersumpah dengan Tuhan Yang Mengatur tempat terbit dan terbenamnya matahari, bulan dan bintang; sesungguhnya Kami benar-benar Maha Kuasa.

      wassalamualaikum wr.wb,
      sayyid

      Hapus
  2. Terlalu bertele tele penjelasan mu..

    Simple,.padat jelas donk...

    Jdi bosan bca nya....
    Ini zaman modern.

    BalasHapus
  3. Masha Allah, penjelasan secara etimologis sangat membantu sekali, terutama karena saya tidak mengerti bahasa arab. Alhamdulillah sangat mencerahkan.
    Terima kasih.

    BalasHapus
  4. Penjelasannya lugas, bagus, dan sesuai dengan tafsir ulama,,,,

    BalasHapus
  5. Mencerahkan bagi saya yang sangat mengandalkan terjemahan bahasa Indonesia dalam memahami Al Quran. Jika boleh bertukar pikiran, saya perhatikan bahwa kata bi dalam kalimat wa uqsimu Bi rabbi... pada ayat 40 Surah Al Ma'arij adalah sama dengan Bi dalam kalimat wamaahum Bi Mu'minin pada ayat 8 surah Al Baqarah. Keduanya tidak merujuk pada kata "DENGAN". Demikian komentar dari saya.

    BalasHapus

Isi Post Dzul Kifayatain

Translate

Topics :
 
Support : emye Blogger Kertahayu | kanahayakoe | Shine_83
Copyright © 2013. Dzul Kifayatain_Tis'ah - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger